Latihan Membuat Database Mahasiswa menggunakan mysql


Pada kesempatan kali ini saya gunakan untuk menuliskan catatan saya yang berisi latihan membuat database mahasiswa menggunakan mysql yang bertujuan sebagai catatan pengingat saya dan semoga juga bermanfaat untuk orang lain

Ada saatnya dimana kita harus mengganti struktur table yang pernah kita buat. Untungnya MySql mendukung/menyediakan perintah untuk melakukan kegiatan tersebut. Perintahnya adalah ALTER TABLE. Penggunaanya sedikit sulit. Mudah-mudahan penjelasan saya bisa menambah pemahaman bagi saya dan pembaca semua supaya lebih mudah untuk dipelajari. Bentuk umum perintahnya adalah sebagai berikut :

ALTER TABLE merupakan perintah dasar untuk mengubah tabel.
nama_tabel merupakan nama tabel yang akan diubah strukturnya.
alter_options merupakan pilihan perubahan tabel.
Contoh Option yang bisa digunakan adalah sebagai berikut:

Nama Option Fungsi Option
1.ADD nama_field/kolom_baru untuk menambahkan field/kolom baru.
2.ADD PRIMARY KEY (nama_field/kolom)untuk menambahkan primary key pada tabel
3.CHANGE nama_field_lama nama_field_baru_definisi_field_baru untuk mengubah nama_field_lama menjadi nama_field_baru_definisi_field_baru
4.definisi_field_baru artinya adalah type data.
5.MODIFY nama_field type_data untuk mengubah type_data suatu field
6.DROP nama_field untuk menghapus field nama_field
7.RENAME TO nama_tabel_baru untuk mengganti nama tabel
Sekarang saatnya kita bahas satu persatu supaya bisa paham.

contoh soal:
1-10

SQL>-- 1. desc mhs
 Name                                                  Type
 ----------------------------------------- ---------------------------- NIM_MHS                                            VARCHAR(15)
 NAMA_MHS                                           VARCHAR(50) ALAMAT_MHS                                         VARCHAR(50)SQL> -- 2. ubah nama field nim pada table mhs menjadi 'MHS_NPM'
SQL> -- dan nama field JENKEL pada table mhs menjadi 'MHS_JK'SQL> -- 3. ubah field type data pada field alamat_mhs menjadi varchar(100)SQL> -- 4. tambahkan field MHS_EMAIL varchar(35) kedalam table mhsSQL> -- 5. tambahkan  field MHS_JK setelah field NAMA_MHS
SQL> -- 6. ubah tipe data 'MHS_NPM' pada table menjadi int(10)
SQL> -- 7. tambahkan  primary key pada field mhs_npmSQL> -- 8. tambahkan  field MHS_TELP setelah field ALAMAT_MHS
SQL> -- 9. Hapus field MHS_EMAIL pada table MHS
SQL> -- 10. Ubah nama table MHS menjadi MAHASISWA

Catatan: yang berwarna merah saya tidak menggerti atau tidak mudeng asal nya dari mana

pengerjaan

- buka comandprompt

dengan cara menekan tombol keyboard windows+R atau start search programs and files ketik run

masukan perintah cmd "comandprompt"

catatan: tulisan yang berwarna merah jangan diikuti karna salah sengaja saya masukan karena untuk pembelajaran saya pengkoreksian dimana letak kesalahan yang saya lakukan

SQL>-- 1. desc mhs
 Name                                                  Type
 ----------------------------------------- ---------------------------- NIM_MHS                                            VARCHAR(15)
 NAMA_MHS                                           VARCHAR(50) ALAMAT_MHS                                         VARCHAR(50)

Microsoft Windows [Version 6.1.7600]
Copyright (c) 2009 Microsoft Corporation.  All rights reserved.

C:\Users\USER>cd ..

C:\Users>cd ..

C:\>xampp\mysql\bin
'xampp\mysql\bin' is not recognized as an internal or external command,
operable program or batch file.

C:\>cd c:\xampp\mysql\bin

c:\xampp\mysql\bin>mysql -uroot
Welcome to the MySQL monitor.  Commands end with ; or \g.
Your MySQL connection id is 680
Server version: 5.0.45-community-nt MySQL Community Edition (GPL)

Type 'help;' or '\h' for help. Type '\c' to clear the buffer.

mysql> create database muhammadrizal;
ERROR 1007 (HY000): Can't create database 'muhammadrizal'; database exists
mysql> createdatabase muhammadrizaluye;
ERROR 1064 (42000): You have an error in your SQL syntax; check the manual that
corresponds to your MySQL server version for the right syntax to use near 'creat
edatabase muhammadrizaluye' at line 1
mysql> create database muhammadrizaluye;
Query OK, 1 row affected (0.00 sec)

mysql> show databases;
+--------------------+
| Database           |
+--------------------+
| information_schema |
| cdcol              |
| dbjilbab           |
| muhammadrizal      |
| muhammadrizaluye   |
| mysql              |
| phpmyadmin         |
| test               |
| webauth            |
+--------------------+
9 rows in set (0.00 sec)

mysql> use muhammadrizaluye;
Database changed
mysql> create table mhs(nim_mhs varchar(15),nama_mhs varchar(50),alamat_mhs varc
har(50));
Query OK, 0 rows affected (1.75 sec)

mysql> use muhammadrizaluye;
Database changed
mysql> desc mhs;
+------------+-------------+------+-----+---------+-------+
| Field      | Type        | Null | Key | Default | Extra |
+------------+-------------+------+-----+---------+-------+
| nim_mhs    | varchar(15) | YES  |     | NULL    |       |
| nama_mhs   | varchar(50) | YES  |     | NULL    |       |
| alamat_mhs | varchar(50) | YES  |     | NULL    |       |
+------------+-------------+------+-----+---------+-------+
3 rows in set (0.06 sec)

2. ubah nama field nim pada table mhs menjadi 'MHS_NPM'


mysql> alter field rename nim_mhs to npm_mhs;
ERROR 1064 (42000): You have an error in your SQL syntax; check the manual that
corresponds to your MySQL server version for the right syntax to use near 'field
 rename nim_mhs to npm_mhs' at line 1
mysql> alter table nim_mhs rename to npm_mhs;
ERROR 1146 (42S02): Table 'muhammadrizaluye.nim_mhs' doesn't exist
mysql> alter table nim_mhs rename npm_mhs;
ERROR 1146 (42S02): Table 'muhammadrizaluye.nim_mhs' doesn't exist
mysql> alter table nim_mhs change npm_mhs;
ERROR 1064 (42000): You have an error in your SQL syntax; check the manual that
corresponds to your MySQL server version for the right syntax to use near '' at
line 1
mysql> alter table mhs change nim_mhs npm_mhs char(1);
Query OK, 0 rows affected (1.90 sec)
Records: 0  Duplicates: 0  Warnings: 0

mysql> desc mhs
    -> desc mhs;
ERROR 1064 (42000): You have an error in your SQL syntax; check the manual that
corresponds to your MySQL server version for the right syntax to use near 'desc
mhs' at line 2
mysql> desc mhs;
+------------+-------------+------+-----+---------+-------+
| Field      | Type        | Null | Key | Default | Extra |
+------------+-------------+------+-----+---------+-------+
| npm_mhs    | char(1)     | YES  |     | NULL    |       |
| nama_mhs   | varchar(50) | YES  |     | NULL    |       |
| alamat_mhs | varchar(50) | YES  |     | NULL    |       |
+------------+-------------+------+-----+---------+-------+
3 rows in set (0.02 sec)

3. ubah field type data pada field alamat_mhs menjadi varchar(100)


mysql> alter table mhs moodifly alamat_mhs varchar(100);
ERROR 1064 (42000): You have an error in your SQL syntax; check the manual that
corresponds to your MySQL server version for the right syntax to use near 'moodi
fly alamat_mhs varchar(100)' at line 1
mysql> alter table mhs modifly alamat-mhs varchar(100);
ERROR 1064 (42000): You have an error in your SQL syntax; check the manual that
corresponds to your MySQL server version for the right syntax to use near 'modif
ly alamat-mhs varchar(100)' at line 1
mysql> alter talbe mhs modify alamat_mhs varchar(100);
ERROR 1064 (42000): You have an error in your SQL syntax; check the manual that
corresponds to your MySQL server version for the right syntax to use near 'talbe
 mhs modify alamat_mhs varchar(100)' at line 1
mysql> alter table mhs modify alamat_mhs varchar(100);
Query OK, 0 rows affected (0.37 sec)
Records: 0  Duplicates: 0  Warnings: 0

mysql> desc mhs;
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| Field      | Type         | Null | Key | Default | Extra |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| npm_mhs    | char(1)      | YES  |     | NULL    |       |
| nama_mhs   | varchar(50)  | YES  |     | NULL    |       |
| alamat_mhs | varchar(100) | YES  |     | NULL    |       |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
3 rows in set (0.01 sec)

mysql> alter table modify npm_mhs varchar(15);
ERROR 1064 (42000): You have an error in your SQL syntax; check the manual that
corresponds to your MySQL server version for the right syntax to use near 'npm_m
hs varchar(15)' at line 1
mysql> alter table mhs modify npm_mhs varchar(15);
Query OK, 0 rows affected (0.09 sec)
Records: 0  Duplicates: 0  Warnings: 0

mysql> desc mhs;
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| Field      | Type         | Null | Key | Default | Extra |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| npm_mhs    | varchar(15)  | YES  |     | NULL    |       |
| nama_mhs   | varchar(50)  | YES  |     | NULL    |       |
| alamat_mhs | varchar(100) | YES  |     | NULL    |       |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
3 rows in set (0.00 sec)

4. tambahkan field MHS_EMAIL varchar(35) kedalam table mhs


mysql> alter table mhs email_mhs varchar(35) after alamat_mhs;
ERROR 1064 (42000): You have an error in your SQL syntax; check the manual that
corresponds to your MySQL server version for the right syntax to use near 'email
_mhs varchar(35) after alamat_mhs' at line 1
mysql> alter table mhs email_mhs varchar(35) after alamat_mhs;
ERROR 1064 (42000): You have an error in your SQL syntax; check the manual that
corresponds to your MySQL server version for the right syntax to use near 'email
_mhs varchar(35) after alamat_mhs' at line 1
mysql> alter table mhs add email_mhs varchar(35) after alamat_mhs;
Query OK, 0 rows affected (1.68 sec)
Records: 0  Duplicates: 0  Warnings: 0

mysql> desc mhs;
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| Field      | Type         | Null | Key | Default | Extra |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| npm_mhs    | varchar(15)  | YES  |     | NULL    |       |
| nama_mhs   | varchar(50)  | YES  |     | NULL    |       |
| alamat_mhs | varchar(100) | YES  |     | NULL    |       |
| email_mhs  | varchar(35)  | YES  |     | NULL    |       |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
4 rows in set (0.02 sec)

5. tambahkan  field MHS_JK setelah field NAMA_MHS


mysql> alter table mhs_ add JK_mhs after nama_mhs;
ERROR 1064 (42000): You have an error in your SQL syntax; check the manual that
corresponds to your MySQL server version for the right syntax to use near 'after
 nama_mhs' at line 1
mysql> alter table mhs add jk_mhs after nama_mhs;
ERROR 1064 (42000): You have an error in your SQL syntax; check the manual that
corresponds to your MySQL server version for the right syntax to use near 'after
 nama_mhs' at line 1
mysql> alter tabele mhs add jk_mhs varchar(2) after nama_mhs;
ERROR 1064 (42000): You have an error in your SQL syntax; check the manual that
corresponds to your MySQL server version for the right syntax to use near 'tabel
e mhs add jk_mhs varchar(2) after nama_mhs' at line 1
mysql> alter table mhs add jk_mhs varchar(2) after nama_mhs;
Query OK, 0 rows affected (0.03 sec)
Records: 0  Duplicates: 0  Warnings: 0

mysql> desc mhs;
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| Field      | Type         | Null | Key | Default | Extra |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| npm_mhs    | varchar(15)  | YES  |     | NULL    |       |
| nama_mhs   | varchar(50)  | YES  |     | NULL    |       |
| jk_mhs     | varchar(2)   | YES  |     | NULL    |       |
| alamat_mhs | varchar(100) | YES  |     | NULL    |       |
| email_mhs  | varchar(35)  | YES  |     | NULL    |       |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
5 rows in set (0.02 sec)

6. ubah tipe data 'MHS_NPM' pada table menjadi int(10)


mysql> alter table mhs modify npm_mhs int(10);
Query OK, 0 rows affected (0.05 sec)
Records: 0  Duplicates: 0  Warnings: 0

mysql> desc mhs;
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| Field      | Type         | Null | Key | Default | Extra |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| npm_mhs    | int(10)      | YES  |     | NULL    |       |
| nama_mhs   | varchar(50)  | YES  |     | NULL    |       |
| jk_mhs     | varchar(2)   | YES  |     | NULL    |       |
| alamat_mhs | varchar(100) | YES  |     | NULL    |       |
| email_mhs  | varchar(35)  | YES  |     | NULL    |       |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
5 rows in set (0.01 sec)

7. tambahkan  primary key pada field mhs_npm


mysql> alter table mhs add primary key npm_mhs;
ERROR 1064 (42000): You have an error in your SQL syntax; check the manual that
corresponds to your MySQL server version for the right syntax to use near '' at
line 1
mysql> alter table mhs add primary key(npm_mhs);
Query OK, 0 rows affected (0.26 sec)
Records: 0  Duplicates: 0  Warnings: 0

mysql> desc mhs;
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| Field      | Type         | Null | Key | Default | Extra |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| npm_mhs    | int(10)      | NO   | PRI | 0       |       |
| nama_mhs   | varchar(50)  | YES  |     | NULL    |       |
| jk_mhs     | varchar(2)   | YES  |     | NULL    |       |
| alamat_mhs | varchar(100) | YES  |     | NULL    |       |
| email_mhs  | varchar(35)  | YES  |     | NULL    |       |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
5 rows in set (0.10 sec)


8. tambahkan  field MHS_TELP setelah field ALAMAT_MHS

mysql> alter table mhs add tlp_mhs varchar(3) after alamat_mhs;
Query OK, 0 rows affected (0.05 sec)
Records: 0  Duplicates: 0  Warnings: 0

mysql> desc mhs;
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| Field      | Type         | Null | Key | Default | Extra |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| npm_mhs    | int(10)      | NO   | PRI | 0       |       |
| nama_mhs   | varchar(50)  | YES  |     | NULL    |       |
| jk_mhs     | varchar(2)   | YES  |     | NULL    |       |
| alamat_mhs | varchar(100) | YES  |     | NULL    |       |
| tlp_mhs    | varchar(3)   | YES  |     | NULL    |       |
| email_mhs  | varchar(35)  | YES  |     | NULL    |       |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
6 rows in set (0.02 sec)

9Hapus field MHS_EMAIL pada table MHS


mysql> alter table mhs drop column email_mhs;
Query OK, 0 rows affected (0.05 sec)
Records: 0  Duplicates: 0  Warnings: 0

mysql> desc mhs;
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| Field      | Type         | Null | Key | Default | Extra |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| npm_mhs    | int(10)      | NO   | PRI | 0       |       |
| nama_mhs   | varchar(50)  | YES  |     | NULL    |       |
| jk_mhs     | varchar(2)   | YES  |     | NULL    |       |
| alamat_mhs | varchar(100) | YES  |     | NULL    |       |
| tlp_mhs    | varchar(3)   | YES  |     | NULL    |       |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
5 rows in set (0.02 sec)

10Ubah nama table MHS menjadi MAHASISWA

mysql> alter table mhs rename to MAHASISWA;
Query OK, 0 rows affected (0.07 sec)

mysql> desc mahasiswa;
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| Field      | Type         | Null | Key | Default | Extra |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
| npm_mhs    | int(10)      | NO   | PRI | 0       |       |
| nama_mhs   | varchar(50)  | YES  |     | NULL    |       |
| jk_mhs     | varchar(2)   | YES  |     | NULL    |       |
| alamat_mhs | varchar(100) | YES  |     | NULL    |       |
| tlp_mhs    | varchar(3)   | YES  |     | NULL    |       |
+------------+--------------+------+-----+---------+-------+
5 rows in set (0.02 sec)

mysql>



Demikianlah catatan saya mengenai Latihan Membuat Database Mahasiswa menggunakan mysql semoga dapat berguna untuk diri saya dan pembaca lain nya


















  









Konsep Dasar Basis Data, Istilah-Istilah Basis Data dan Komponen Basis Data


Konsep Dasar Basis Data, Istilah-Istilah Basis Data
dan Komponen Basis Data

A.) Konsep Dasar Basis Data
Data adalah representasi fakta dunia nyata yang mewakili suatu objek seperti manusia (pegawai, mahasiswa, pembeli), barang, hewan, peristiwa, konsep, keadaan, dan sebagainya yang direkam dalam bentu angka, huruf, simbol, teks, gambar, bunyi atau kombinasinya.

Definisi Basis Data:
* Menurut Silberschatz, dkk (2002) : kumpulan data berisi informasi yang sesuai untuk sebuah perusahaan.
*Menurut Mc Leod, dkk (2001) : kumpulan seluruh sumber daya berbasis komputer milik organisasi.
*Menurut Ramakrishnan dan Gehrke (2003) : kumpulan data umumnya mendeskripsikan aktivitas satu organisasi atau lebih yang berhubungan.

Dapat disimpulkan Basis Data adalah mekanisme yang digunakan untuk menyimpan informasi atau data. Informasi adalah sesuatu yang kita gunakan sehari-hari untuk berbagai alasan, dengan basisdata pengguna dapat menyimpan data secara terorganisasi. Setelah data disimpan, informasi harus mudah diambil.

Cara data disimpan dalam basisdata menentukan seberapa mudah mencari informasi berdasarkan banyak kriteria. Data pun harus mudah ditambahkan ke dalam basisdata, dimodifikasi, dan dihapus.

DBMS (Database Management System) adalah Perangkat Lunak yang menangani semua pengaksesan ke basis data.
User à database application à DBMS à data base
           
B.)Istilah-Istilah Dasar Basis Data

*Enterprise: 
Suatu bentuk organisasi seperti : bank, universitas, rumah sakit, pabrik, dsb. Data yang disimpan dalam basis data merupakan data operasional dari suatu enterprise. 
Contoh data operasional : data keuangan, data mahasiswa, data pasien.

*Entitas: 
Suatu obyek yang dapat dibedakan dari lainnya yang dapat diwujudkan dalam basis data. 
-Contoh Entitas dalam lingkungan bank terdiri dari : Nasabah, Simpanan, Hipotik. 
-Contoh Entitas dalam lingkungan universitas terdiri dari : Mahasiswa, mata kuliah. Kumpulan dari entitas disebut Himpunan Entitas. 
-Contoh : semua nasabah, semua mahasiswa


*Atribut (Elemen Data): Karakteristik dari suatu entitas. 
Contoh : Entitas Mahasiswa atributnya terdiri dari Npm, Nama, Alamat, Tanggal lahir.

*Nilai Data (Data Value): Isi data / informasi yang tercakup dalam setiap elemen data. 
Contoh Atribut Nama Mahasiswa dapat berisi Nilai Data : Rizal, Muhammad, Uye

*Kunci Elemen Data (Key Data Element): Tanda pengenal yang secara unik mengidentifikasikan entitas dari suatu kumpulan entitas. 
Contoh Entitas Mahasiswa yang mempunyai atribut-atribut npm, nama, alamat, tanggal lahir menggunakan Kunci Elemen Data npm.

*Record Data: Kumpulan Isi Elemen data yang saling berhubungan. 
Contoh : kumpulan atribut npm, nama, alamat, tanggal lahir dari Entitas Mahasiswa berisikan : "152310073", "Rizal", "Jl. Agres 21 Lampung", "14 Maret 1992".

C.)Komponen Basis Data

Komponen pada basis data terdiri dari :
1.Data : basis data untuk dikelola
2.Perangkat Keras: dapat berupa perangkat komputer, media penyimpanan, dan media komunikasi untuk sistem jaringan.
3.Perangkat Lunak: Sebagai penghubung antara pengguna dan basis data (mengelola basis data). Contohnya: dBase, MS. Access, FoxBase, MSsql server, Oracle.

4.Pengguna/user. Dibagi menjadi 4 kategori :

a.System Engineer: Tenaga ahli yang bertanggung jawab atas pemasangan sistem basis data, dan juga mengadakan peningkatan dan melaporkan kesalahan dari sistem tersebut.
b.Database Administrator (DBA): Tenaga ahli yang mempunyai tugas untuk mengontrol sistem basis data secara keseluruhan, meramalkan kebutuhan akan sistem basis data, merencanakannya dan mengaturnya.
c.Programmer: Pengguna yang berinteraksi dengan basis data melalui Data Manipulation Language (DML), yang disertakan dalam program yang ditulis dalam bahasa pemrograman induk (seperti C, Pascal, Cobol, dan lain-lain).
d.Pengguna Akhir
Casual User (pengguna mahir): Pengguna yang berinteraksi dengan sistem tanpa menulis modul program.
End User (pemakai umum): Pengguna yang berinteraksi dengan sistem basis data melalui pemanggilan satu program aplikasi permanen yang telah ditulis atau disediakan sebelumnya.
·Specialized / sophisticated User (pengguna khusus): Pengguna yang menulis aplikasi basis data non-konvensional, tetapi untuk keperluan-keperluan khusus seperti aplikasi Pengolahan Citra, Sistem Pakar.

Demikian Sedikit mengenai Konsep Dasar Basis Data, Istilah-Istilah Basis Data dan Komponen Basis Data ,, Semoga bermanfaat

Disclaimer

DISCLAIMER

UNTUK RIZALUYE BLOG

Jika Anda memerlukan informasi lebih lanjut atau memiliki pertanyaan tentang disclaimer blog kami jangan ragu untuk menghubungi saya ke email rizaluye34@gmail.com atau klik  Contact

Penyangkalan untuk www.rizaluye.blogspot.co.id :

Semua informasi di blog ini diterbitkan dengan maksud baik dan untuk tujuan informasi umum saja . www.rizaluye.blogspot.co.id tidak membuat jaminan tentang kelengkapan , keandalan dan ketepatan informasi ini . Setiap tindakan yang Anda lakukan atas informasi yang Anda temukan di RIZALUYE blog , Resiko ditanggung Anda sendiri .  Rizaluye Blog tidak akan bertanggung jawab atas segala kerugian atau kerusakan sehubungan dengan penggunaan Rizaluye Blog.

Dari  Rizaluye blog , Anda dapat mengunjungi situs-situs lain dengan mengikuti link ke situs lain tersebut. Sementara kami berusaha untuk memberikan kualitas hanya link ke situs-situs yang berguna , kita tidak memiliki kontrol atas isi dan sifat dari situs ini . Link yang ditujukan ke situs-situs lain tidak merupakan rekomendasi untuk semua konten yang ditemukan di situs tersebut . Pemilik situs dan konten dapat berubah tanpa pemberitahuan dan dapat terjadi sebelum kita memiliki kesempatan untuk menghapus link yang menjadi buruk.

Perlu juga menyadari bahwa ketika Anda Mengunduh atau menggunakan gambar, tulisan dari Rizaluye blog harus meminta izin terlebih dahulu dengan menghubungi Admin blog ini. Admin melarang pihak lain mengunduh atau menggunakan gambar yang ada di website tanpa izin terlebih dahulu, situs lain mungkin memiliki kebijakan privasi yang berbeda dan istilah yang berada di luar kendali kita . Pastikan untuk memeriksa Kebijakan Privasi situs ini juga sebagai " Ketentuan Layanan " mereka sebelum terlibat dalam bisnis atau meng-upload informasi .
persetujuan

Dengan menggunakan situs kami , Anda  setuju untuk disclaimer dan setuju dengan ketentuan-ketentuan dari  Rizaluye blog




MAKALAH APLIKASI BASIS DATA


MAKALAH APLIKASI BASIS DATA

Disusun oleh :Muhammad Rizal
NPM: 152310073
Kelas:MI-3
YAYASAN DIAN CIPTA CENDIKIA
BANDAR LAMPUNG
2015


BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Dalam Era Global saat ini Sistem Informasi Manajemen merupakan bagian yang tak terpisahkan dari suatu organisasi dimana sistem informasi yang menghasilkan hasil keluaran (output) dengan menggunakan masukan (input) dan berbagai proses yang diperlukan untuk memenuhi tujuan tertentu dalam suatu kegiatan manajemen.sistem manajemen basis data merupakan perangkat lunak yang dapat di gunakan untuk mendefinisikan, menciptakan, mengelola dan mengendalikan pengaksesan basis data. Tugas dari sistem manajemen basis data adalah menyediakan lingkungan yang nyaman dan efisien untuk penyimpanan dan pengambilan data dari basis data. Pengelolaan manajemen basis data membutuhkan suatu perangkat / tools untuk dapat mengelolanya, sehingga manajemen basis data dapat terus dikelola dan terus ditingkatkan kinerjanya. Dengan adanya sistem informasi maka suatu organisasi akan berusaha untuk lebih kompetitif dan efisien yang pada akhirnya menambah nilai untuk mendapatkan, mengubah dan mendistribusikan informasi dengan tujuan meningkatkan pengambilan keputusan, meningkatkan kirnerja organisasi dalam mencapai tujuan organsisasinya. Sebuah Sistem Informasi yang efektif menyediakan informasi yang akurat, tepat waktu dan relevan bagi penggunanya sehingga dapat digunakan untuk pengambilan keputusan. Dalam pengambilan keputusan, baik dalam operasional sehari-hari, maupun dalam perencanaan strategis ke masa depan. Proses pengambilan keputusan harus dilandasi oleh data dan informasi yang tepat waktu dan tepat isi agar keputusan yang diambil tepat sasaran. Informasi diperoleh dari pengolahan data, dan pengolahan data dilaksanakan oleh sistem informasi dengan dukungan teknologi informasi. Data adalah bahan baku informasi dan dikumpulkan dalam suatu basis-data (database) agar pengumpulan, penyimpanan, pemeliharaan, pengolahan, dan pengamanannya dapat
dilaksanakan secara effektif dan effisien diperlukan manajemen data, sehingga suatu informasi tersebut dapat menjadi informasi yang tepat guna, tepat waktu, akurat dan relevan. Sebagai contoh suatu institusi akademik harus membangun database akademik, minimal memuat data mahasiswa, data dosen, data matakuliah, data ruangan, jadwal, sehingga dapat diperoleh informasi yang tepat tentang penyelenggaran akademik institusi tersebut. Dengan demikian agar suatu database yang efektif dapat dibangun, diperlukan pengetahuan dasar tentang database dan juga Sistem Manajemen Basis Data





A.               Rumusan Masalah

 1. Bagaimana sejarah dari data base management system (DBMS)?
 2. Apakah pengertian dari data base management system (DBMS)?
 3. Apa saja Fitur-fitur Data base Manajemen Sistem (DBMS)
4. Jenis- jenis software Database Manajemen Sistem (DBMS)?
5. Apa saja Model Database Manajemen Sistem (DBMS) ?
6. Apa saja Keunggulan dan Kelemahan Database Manajemen Sistem (DBMS) ?
7. Apa saja Komponen Database Manajemen Sistem (DBMS) ?

B.     Tujuan dan Manfaat

 1. Mahasiswa dapat mengetahui sejarah dari Data Based Management System (DBMS)?
 2. Mahasiswa dapat mengetahui pengertian dari Data Based Management System (DBMS)?
3. Mahasiswa dapat mengetahui Fitur-fitur Data based Manajemen Sistem (DBMS)
4. Mahasiswa dapat mengetahui Model Database Manajemen Sistem (DBMS) ?
5. Mahasiswa dapat mengetahui Keunggulan dan Kelemahan Database Manajemen Sistem (DBMS) ?
 6. Mahasiswa dapat mengetahui Komponen DataBase Manajemen Sistem (DBMS) ?




BAB II PEMBAHASAN

A.Sejarah Database Manajemen System ( BDMS )

Generasi pertama DBMS didesain oleh Charles Bachman di perusahaan General Electric pada awal tahun 1960, disebut sebagai penyimpanan data terintegrasi (Integrated Data Store). Dibentuk dasar untuk model data jaringan yang kemudian distandardisasi oleh Conference on Data System Languages (CODASYL). Bachman kemudian menerima ACM Turing Award (Penghargaan semacam Nobel pada ilmu komputer) di tahun 1973. Dan pada akhir 1960, IBM mengembangkan sistem manajemen informasi (Information Management System) DBMS. IMS dibentuk dari representasi data pada kerangka kerja yang disebut dengan model data hirarki. Dalam waktu yang sama, dikembangkan sistem SABRE sebagai hasil kerjasama antara IBM dengan perusahaan penerbangan Amerika. Sistem ini memungkinkan user untuk mengakses data yang sama pada jaringan komputer. Kemudian pada tahun 1970, Edgar Codd, di Laboratorium Penelitian di San Jose, mengusulkan model data relasional. Di tahun 1980, model relasional menjadi paradigma DBMS yang paling dominan. Bahasa query SQL dikembangkan untuk basis data relasional sebagai bagian dari proyek Sistem R dari IBM. SQL distandardisasi di akhir tahun 1980, dan SQL-92 diadopsi oleh American National Standards Institute (ANSI) dan International Standards Organization (ISO). Program yang digunakan untuk eksekusi bersamaan dalam basis data disebut transaksi. User menulis programnya, dan bertanggung jawab untuk menjalankan program tersebut secara bersamaan terhadap DBMS. Pada akhir tahun 1980 dan permulaan 1990, banyak bidang sistem basis data yang dikembangkan. Penelitian pada bidang basis data meliputi bahasa query yang powerful, model data yang lengkap, dan penekanan pada dukungan analisis data yang kompleks dari semua bagian organisasi. Beberapa vendor memperluas sistemnya dengan kemampuan penyimpanan tipe data baru semisal image dan text, dan kemampuan query yang kompleks. Sistem khusus/spesial dikembangkan oleh banyak vendor untuk membuat data warehouse,
 mengkonsolidasi data dari beberapa basis data.Pada tahun 1999, James Gray memenangkan Turing Award untuk kontribusinya pada manajemen transaksi dalam DBMS.



B.Pengertian Database Manajemen system ( BDMS )

Basis data (database) adalah kumpulan dari berbagai data yang saling berhubungan satu dengan yang lainnya. Basis data tersimpan di perangkat keras, serta dimanipulasi dengan menggunakan perangkat lunak. Pendefinisian basis data meliputi spesifikasi dari tipe data, struktur dan batasan dari data atau informasi yang akan disimpan. Database merupakan salah satu komponen yang penting dalam sistem informasi, karena merupakan basis dalam menyediakan informasi pada para pengguna atau user. Database Manajemen system merupakan bagian dari manajemen sumber daya informasi serta memastikan bahwa sumber data perusahaan mencerminkan secara akurat sistem fisik yang diwakili. Sumber daya data disimpan dalam penyimpanan sekunder, yang dapat mengambil bentuk berurutan (sequential) atau akses langsung (direct access). Pita magnetik merupakan medium peyimpanan berurutan yang paling populer dan piringan magnetik merupakan cara utama mencapai akses langsung. Sebelum era database, perusahaan mengalami keterbatasan dalam manajemen data perusahaan karena cara pengaturan data di penyimpanan sekunder.Perangkat Lunak yang mengelola database disebut sistem manajemen database (database management system) – DBMS- yang memberikan keuntungan yang nyata bagi yang menggunakan komputer sebagai suatu sistem informasi. Semua DBMS memiliki pengolah bahasa deskripsi data (data description language processor) yang digunakan untuk menciptakan database, mengelola serta menyediakan isi database. Orang yang bertanggung jawab atas database dan DBMS adalah pengelola database (database administration) – DBA. Pengertian sistem manajemen database menurut para ahli yaitu antara lain :  ICT Database/-Data Resources Management, Dr. Syopiansyah Jaya Putra, M.Sis, 2010 DBMS (Database Management systems) adalah kumpulan program yang meng- koordinasikan semua kegiatan yang berhubungan dengan basis data.  Asep Herman Suyanto (2004). Manajemen Sistem Basis Data (Database Management System / DBMS) adalah perangkat lunak yang didesain untuk membantu dalam hal pemeliharaan dan utilitas kumpulan data dalam jumlah besar. DBMS dapat menjadi File 4 File 5 File 6 File 3 File 2 File 1 Basis Data Database Management System Data
6 alternative penggunaan secara khusus untuk aplikasi, semisal penyimpana data dalam file dan menulis kode aplikasi yang spesifik untuk pengaturannya.

Date, DBMS adalah merupakan software yang menghandle seluruh akses padadatabase untuk melayani kebutuhan user.  S. Attre, DBMS adalah software, hardware, frimware dan prosedur-prosedur yang mengelola database. Frimware adalah software yang telah menjadi modul yang tertanam pada hardware (ROM).  Gordon C. Everent, DBMS adalah manajemen yang efektif untuk mengorganisasi sumber daya data. 

Jenis- jenis Software database manajemen system (DBMS)
 1.MySQL
MySQL merupakan sebuah perangkat lunak system manajemen basis data SQL (bahasa inggris ,(data management system) atau DBMS yang multithread, multi-user, dengan sekitar 6 juta instalasi di seluruh dunia. MySQL dimiliki dan disponsori oleh sebuah perusahaan komersial Swedia yaitu MySQL AB. MySQL AB memegang penuh hak cipta hampir atas semua kode sumbernya. Kedua orang Swedia dan satu orang Finlandia yang mendirikan MySQL AB adalah : david axmark, allan larsson, dan Michael “monthy widenius. Kelebihan MySQL antara lain :
1. free (bebas didownload)
2. stabil dan tangguh
3. fleksibel dengan berbagai pemrograman
4. Security yang baik  dukungan dari banyak komunitas
6. kemudahan management database
7. mendukung transaksi
8. perkembangan software yang cukup cepat.
2.ORACLE
Oracle adalah relational database management system (RDBMS) untuk mengelola informasi secara terbuka, komprehensif dan terintegrasi. Oracle Server menyediakan solusi yang efisien dan efektif karena kemampuannya dalam hal sebagai berikut:
- Dapat bekerja di lingkungan client/server (pemrosesan tersebar)
- Menangani manajemen space dan basis data yang besar
 - Mendukung akses data secara simultan
- Performansi pemrosesan transaksi yang tinggi
- Menjamin ketersediaan yang terkontrol
- Lingkungan yang terreplikasi
3.FIREBIRD
Firebird (juga disebut FirebirdSQL) adalah sistem manajemen basisdata relasional yang menawarkan fitur-fitur yang terdapat dalam standar ANSI SQL-99 dan SQL-2003. RDBMS ini berjalan baik di Linux, Windows, maupun pada sejumlah platform Unix.
Firebird ini diarahkan dan di-maintain oleh FirebirdSQL Foundation. Ia merupakan turunan dari Interbase versi open source milik Borland. Karena itulah Interbase dan Firebird sebenarnya mempunyai CORE yang sama karena awalnya sama” dikembangkan oleh Borland. Kemampuan dan Kelebihan Firebird
1. Firebird support dengan transaksi layaknya pada database komersial lainnya. Sebuah transaksi bisa di-commit atau di-rollback dengan mudah
2. Firebird menggunakan sintaks standard untuk menciptakan suatu foreign key.
3. Firebird support stored procedure dan triggers dengan bahasa yang standard sehingga tidak akan membingungkan bagi Anda yang ingin belajar
4. Firebird bisa menggunakan lebih dari satu file sebagai single logic database

1.    Microsoft SQL server 2000 Microsoft SQL Server 2000 adalah perangkat lunak relational database management system (RDBMS) yang didesain untuk melakukan proses manipulasi database berukuran besar dengan berbagai fasilitas.

2.      Visual Foxpro 6.0 pada tahun 1989. FoxPro berkembang menjadi Visul FoxPro pada tahun 1995. kemampuan pemrogrman prosural tetap dipertahankan dan dilengkapi dengan pemrograman berorietasi objek. Visual FoxPro 6.0 dilengkapi dengan kemampuan untuk berinteraksi dengan produk desktop dan client/server lain dan juga dapat membangun aplikasi yang berbasis Web. Model data yang digunakan Visual FoxPro yaitu model relasional. Model ini menggunakan sekumpulan table berdimensi dua (yang disebut relasi atau table), dengan masing-masing relasi tersusun atas tupel atau baris dan atribut

5. Database Desktop Paradox Database desktop merupakan suatu program “Add-Ins”, yaitu program terpisah yang langsung terdapat pada Borland Delphi. Pada database desktop terdapat beberapa DBMS yang terintegrasi di dalamnya antara lain Paradox

6. Paradox 4, Visual dBase, Foxpro, Ms. SQL, Oracle, Ms. Acces, db2 dan interbase Tujuan Database Manajemen Sistem (DBMS) Tujuan utama DBMS adalah untuk menyediakan tinjauan abstrak dari data bagi user. Jadi sistem menyembunyikan informasi mengenai bagaimana data disimpan dan dirawat, tetapi data tetap dapat diambil dengan efisien. Fitur-fitur Database Manajemen Sistem (DBMS) DBMS pada umumnya menyediakan fasilitas atau fitur-fitur yang memungkinkan data dapat diakses dengan mudah, aman, dan cepat. Beberapa fitur yang secara umum tersedia adalah:
Keamanan : DBMS menyediakan sistem pengamanan data sehingga tidak mudah diakses oleh orang yang tidak memiliki hak akses. Independensi : DBMS menjamin independensi antara data dan program, data tidakbergantung pada program yang meng-akses-nya, karena struktur data-nya dirancang berdasarkan kebutuhan informasi, bukan berdasarkan struktur program. Sebaliknya program juga tidak bergantung pada data, sehingga walaupun struktur data diubah, program tidak perlu berubah. Konkruensi / data sharing : data dapat diakses secara bersamaan oleh beberapa penggunakarena manajemen data dilaksanakan oleh DBMS.  Integritas : DBMS mengelola file-file data serta relasi-nya dengan tujuan agar data selalu dalam keadaan valid dan konsisten  Pemulihan : DBMS menyediakan fasilitas untuk memulihkan kembali file-file data ke keadaan semula sebelum terjadi-nya kesalahan (error) atau gangguan baik kesalahan perangkat keras maupun kegagalan perangkat lunak.  Kamus / katalog sistem : DBMS menyediakan fasilitas kamus data atau katalog system yang menjelaskan deskripsi dari field-field data yang terkandung dalam basisdata.  Perangkat Produktivitas : DBMS menyediakan sejumlah perangkat produktivitas sehingga memudahkan para pengguna untuk menarik manfaat dari database, misalnya report generator (pembangkit laporan) dan query generator (pembangkit query). Berikut ini disajikan tabel beberapa DBMS yang terkenal. DBMS PERUSAHAAN Access Microsoft Corporation DB2 IBM Informix IBM Ingress Computer Associate MySQL The MySQL Company Oracle Oracle Corporation Postgres SQL Postgres Sybase Sybase Inc. Visual dBase Borland Visual FoxPro FoxPro Corporation Komponen Penyusun Database Manajemen Sistem (DBMS) Dalam pembuatan DBMS diperlukan beberapa komponen fungsional penyusunnya sebagai berikut :



1, Query Processsor
Merubah bentuk query ke dalam instruksi tingkat rendah ke database manager. Menterjemahkan pernyataan-pernyataan bahasa query ke dalam instruksi-instruksi low- level yang dimengerti oleh database manager.

2, Database Manager Menerima query dan menguji skema eksternal dan konseptual untuk menentukan apakah record-record dibutuhkan untuk memenuhi permintaan. Menyediakan interface antara data low-level yang disimpan didalam basisdata dengan program-program aplikasi dan queries yang dikirimkan ke system.

3, File Manager Manipulasi penyimpanan file dan mengatur alokasi ruang penyimpanan pada disk. DML Preprocessor Merubah perintah DML embedded ke dalam program aplikasi dalam bentuk fungsi-fungsi yang memanggil dalam host language. Mengkonversi pernyataan- pernyataan DML yang dimasukkan di dalam program aplikasi ke dalam pemanggilan prosedur normal di dalam bahasa induknya. Procompiler harus berinteraksi dengan query processor untuk membuat kode-kode yang diperlukan. DDL Compiler Merubah perintah DDL menjadi kumpulan tabel yang berisi metadata. Mengkonversi pernyataan DDL ke dalam sekumpulan table yang mengandung metadata atau “data mengenai data” . Dictionary Manager Mengatur akses dan memelihara data dictionary.

C.Model Database Manajemen Sistem (DBMS)
 Sistem manajemen database biasanya dikategorikan menurut model database yang mereka mendukung, seperti jaringan, model relasional atau obyek. Model cenderung untuk menentukan bahasa query yang tersedia untuk mengakses database. Fungsi dari Model Database ini adalah untuk merepresentasikan data sehingga data tersebut mudah dipahami. Model Database adalah kumpulan konsep yang terintegrasi yang menggambarkan data, hubungan antara data dan batasan-batasan data dala suatu organisasi. Terdapat dua model data dalam DBMS sebagai berikut :
1. Model Data Berbasis Objek Yaitu suatu model data yang menggunakan konsep entitas, atribut dan hubungan antar entitas. Jenis model data berbasis objek yang umum adalah: 
Entity-relationship, Semantic,  Functional.

2 .Model data berbasis record yaitu Model Data yang terdiri dari sejumlah record dalam bentuk yang tetap yang dapat dibedakan dari bentuknya.

3                    Ada macam jenis yaitu :  Model Hirarkis (Model Pohon) merupakan model data yang dimana data tersebut diatur dengan struktur data tree.  Model Jaringan merupakan model database yang diyakini sebagai cara fleksibel mewakili objek dan hubungan mereka. Model ini memiliki fitur istimewa yang pada skema, diperlihatkan sebagai grafik dengan tipe objek ialah node, tipe hubungannya ialah kurva, yang tidak terbatas dengan menjadi hierarki atau berkisi.  Model Relasional merupakan model yang paling sederhana sehingga mudah digunakan dan dipahami oleh pengguna, serta merupakan model yang paling populer saat ini. Model ini menggunakan sekumpulan tabel berdimensi dua ( yang disebut relasi atau tabel ), dengan masing-masing relasi tersusun atas tupel atau baris dan atribut.

D. Keunggulan dan Kelemahan Database Manajemen Sistem (DBMS)
1.Keunggulan DBMS antara lain :
Mengurangi duplikasi data atau data redundancy
Menjaga konsistensi dan integritas data
Meningkatkan keamanan data
Meningkatkan effisiensi dan effektivitas penggunaan data
Meningkatkan produktivitas para pengguna data
Memudahkan pengguna dalam menggali informasi dari kumpulan data
Meningkatkan pemeliharaan data melalui independensi data
Mengambil data secara cepat, praktis
Meningkatkan keamaanan data
Terbaru (up to date).

2. Kelemahan DBMS antara lain :
Memerlukan suatu skill tertentu untuk bisa melakukan administrasi dan manajemen database agar dapat diperoleh struktur dan relasi data yang optimal
Memerlukan kapasitas penyimpanan baik eksternal (disk) maupun internal (memory) agar DBMS dapat bekerja cepat dan efisien
Harga DBMS yang handal biasanya sangat mahal
Kebutuhan akan sumber daya (resources) biasanya cukup tinggi
Konversi dari sistem lama ke sistem DBMS terkadang sangat mahal, disamping biaya pengadaan perangkat keras dan perangkat lunak, diperlukan pula biaya pelatihan
Perangkat lunak yang mahal
Memperkerjakan dan mempertahankan DBA
Konfigurasi perangkat keras yang besar Data Sub Language DBMS


E.Komponen DataBase Manajemen Sistem (DBMS)
Secara umum komponen-komponen DBMS terdiri dari: Interface, yang didalamnya terdapat bahasa manipulasi data (data manipulation language) Bahasa definisi data (data definition language) untuk skema eksternal, skema konsepsual dan skema internal.  Sistem kontrol basis data (Database Control System) yang mengakses basis data  karena adanya perintah dari bahasa manipulasi data.  Perangkat Keras ( Hardware ) Perangkat keras yang biasanya terdapat dalam sistem basis data adalah memori sekunder hardisk.  Sistem Operasi ( Operating System )merupakan program yang mengaktifkan atau mengfungsikan sistem komputer, mengendalikan seluruh sumber daya (resource) dan melakukan operasi-operasi dalam komputer. Sistem Operasi yang banyak digunakan seperti: MS-DOS, MS-Windows 95 MS Windows NT, dan Unix.  Basis data ( Database )Sebuah basis data ( Database ) dapat memiliki beberapa basis data. Setiap basis data dapat berisi atau memiliki sejumlah objek basis data seperi file atau tabel.  Pemakai ( User ). Bagi pemakai dapat berinteraksi dengan basis data dan memanipulasi data dalam program yang ditulis dalam bahasa pemograman.  Database administrator adalah orang atau group yang bertanggungjawabØ mengimplementasikan sistem database di dalam suatu organisasi  End user adalah orang yang berada di depan workstation dan berinteraksi secaraØ langsung dengan sistem.  Programmer aplikasi, orang yang berinteraksi dengan database melalui cara yang berbeda.

F.Skema dan Instan Basis Data
Skema basis data merupakan deskripsi dari basis data yang spesifikasinya ditentukan dalam tahap perancangan namun tidak terlalu diharapkan diubah setiap saat. Penggambaran skema umumnya hanya berisi sebagian dari deatil deskripsi basis data. Sekelompok data yang tersusun dalam satu baris rekaman (record/tuple) dan tersimpan dalam basis data disebut dengan instansi (instance) atau kejadian (occurences).


G. Pengguna Basis Data  System

Engineer Tenaga ahli yang bertanggung jawab atas pemasangan sistem basis data, dan juga mengadakan peningkatan dan melaporkan kesalahan dari sistem tersebut kepada pihak penjual Database Administrator (DBA) Tenaga ahli yang mempunyai tugas untuk mengontrol sistem basis data secara keseluruhan, meramalkan kebutuhan akan sistem basis data, merencanakannya dan mengaturnya. Tugas DBA  Mengontrol DBMS dan software-software, Memonitor siapa yang mengakses basis data,  Mengatur pemakaian basis data, Memeriksa security, integrity, recovery dan concurrency, Program Utilitas yang digunakan oleh DBA :  Loading Routines, Membangun versi utama dari basis data  Reorganization Routines, Mengatur / mengorganisasikan kembali basis data  Journaling Routines, Mencatat semua operasi pemakaian basis data Recovery Routines, Menempatkan kembali data, sebelum terjadinya kerusakan Statistical Analysis Routines, Membantu memonitor kehandalan sistem  End User (Pemakai Akhir)v Ada beberapa jenis (tipe) pemakai terhadap suatu sistem basis data yang dapat dibedakan berdasarkan cara mereka berinteraksi terhadap sistem :  Programmer aplikasiv Pemakai yang berinteraksi dengan basis data melalui Data Manipulation Language (DML), yang disertakan (embedded) dalam program yang ditulis pada bahasa pemrograman induk (seperti C, pascal, cobol, dll)  Pemakai Mahir (Casual User)vPemakai yang berinteraksi dengan sistem tanpa menulis modul program. Mereka menyatakan query (untuk akses data) dengan bahasa query yang telah disediakan oleh suatu DBMS
Pemakai Umum (End User / Naïve User) Pemakai yang berinteraksi dengan sistem basis data melalui pemanggilan satu program aplikasi permanen (executable program) yang telah ditulis (disediakan) sebelumnya  Pemakai Khusus (Specialized/Sophisticated User)v Pemakai yang menulis aplikasi basis data non konvensional, tetapi untuk keperluan-keperluan khusus seperti aplikasi AI, Sistem Pakar, Pengolahan Citra, dll, yang bisa saja mengakses basis data dengan atau tanpa DBMS yang bersangkutan.




elektronik Perangkat komputer dalam suatu organisasi/perusahaan biasanya digunakan untuk menjalankan fungsi pengelolaan sistem informasi dan basis data merupakan salah satu komponen utama dalam setiap sistem informasi. Tidak ada sistem informasi yang bisa dibuat/dijalankan tanpa adanya basis data. Berikut adalah bidang-bidang fungsional yang telah umum memanfaatkan basis data:  Pergudangan,Akuntansi,Reservasi,Layanan Pelanggan, dan lain-lain. Sedangkan bentuk-bentuk organisasi/perusahaan yang memanfaatkan basis data:  Asuransi  Rumah Sakit, Produsen Barang, Industri Manufaktur, Pendidikan,

·  Bank                        : Pengelolaan data nasabah, akunting, semua transaksi perbankan
·  Bandara                   : Pengelolaan data reservasi, penjadwalan
·  Universitas              : Pengelolaan pendaftaran, alumni
·  Penjualan                 : Pengelolaan data customer, produk, penjualan
·  Pabrik                      : Pengelolaan data produksi, persediaan barang, pemesanan, agen
·  Kepegawaian           : Pengelolaan data karyawan, gaji, pajak
·  Telekomunikasi       : Pengelolaan data tagihan, jumlah pulsa dan lain-lain

H.Contoh –contoh Aplikasi atau rogram yang menggunakan Basis data (Database)

 1.Vanbasco’s Karaoke Player
Vanbasco’s Karaoke player adalah salah satu Aplikasi yang menggunakan Data base,sistem  vanbasco’karaoke player ini adalah memungkinkan pengguna atau user dapat berkaraoke dengan File database MIDI / .MID

2.Winamp Media player
Winamp Media player adalah contoh lain aplikasi yang menggunakan Aplikasi basis data (Database) yang berekstensi file .mp3

3.Minilyrics
 Minilyrics Adalah Aplikasi yang menggunakan Aplikasi Basis data (Database).
Minilyrics berekstensi file .lrc .Sistem kerja nya yaitu ketika kita memutar musik/Lagu yang berekstensi Mp3 maka otomatis akan muncul muncul lyric seeperti kita sedang berkaraoke beda nya soara vokal nya tidak hilang
Supaya lyric ini dapat berfungsi maka kita harus mengcopy Database nya ke System(c) /Lyrics

4.Acosys
 Acosys Merupakan software yang di gunakan Banyak Toko / perusahaan untuk memanagement system penjualan pendataan dan lain lain..Acosys Merupakan Aplikasi Buatan Orang Lampung.usaha ini dimulai oleh Sri Wahono (Founder dan CEO Aztechsoft Int. hingga sekarang) sejak 1997 secara pribadi. Tahun 2001, resmi didaftarkan sebagai perusahaan dan 2004 baru benar-benar fokus mengembangkan secara profesional.
Seiring waktu, mulai ada satu dua yang memesan software Acosys, dari yang sudah pasang tersebut, dilayani secara maksimal hingga konsumen merasa puas, bahkan diatas ekspektasi pengguna. “Kami saat itu melayani keluhan pelanggan 24 jam, tidak jarang kami dipanggil jam 02.00 malam hanya sekedar membenahi masalah kecil,” katanya. Saat ini Acosys sudah dipakai lebih dari 1.800 perusahaan, tentu variasi kebutuhan tiap pelanggan banyak sekali, namun berhasil Iwan dan timnya berhasil menformulasikan menjadi satu software untuk semua model usaha.
Kelebihan software asal Lampung ini terletak pada kemampuannya mengakomodir semua jenis bisnis.
Acosys  saat ini bisa memenuhi perusahaan yang multi bisnis, mencakup toko, minimarket, supermarket, grosir, supplier, apotek, optik, salon kecantikan, klinik kesehatan, rumah sakit, rumah makan, hotel, billiard, karaoke, kontraktor, manufaktur/pabrik dan banyak lagi.Acosys  juga memenuhi kebutuhan perusahaan yang memiliki banyak cabang dan banyak jenis usaha sekaligus dalam satu database. Pengguna dapat melihat analisa penjualan, persediaan dan keuangan pada tiap cabang dan grup cabang yang bertingkat-tingkat. “Software ini bisa multi platform, yakni Windows semua versi dan Linux semua distro dengan native executable. Pengoperasian dan tampilan di Windows dan Linux bisa sama persis, karena menggunakan library mandiri yang tidak bergantung pada operating system




  
BAB. III KESIMPULAN

1.Basis data atau juga disebut database artinya berbasiskan pada data, tetapi secara konseptual, database diartikan sebuah koleksi atau kumpulan data-data yang saling berhubungan (relation), disusun menurut aturan tertentu secara logis, sehingga menghasilkan informasi. Untuk mengelola dan mengambil query basis data agar dapat disajikan dalam berbagai bentuk yang diinginkan dibutuhkan perangkat lunak yang disebut Sistem Management Basis Data atau juga disebut Data Base Management System (DBMS). Penggabungan Database Management System (DBMS) dengan Basis Data akan membentuk satu kesatuan yang disebut Sistem Basis Data.

1.                 Komponen dasar dalam pembuatan basis data dengan adanya data, hardware, software dan user. Istilah-istilah dalam basis data juga seyogyanya kita tahu yaitu: enteprise, entitas, atribut, nilai data, kunci element data, record data.

3. Menurut ANSI/SPARC, arsitektur basis data terbagi atas tiga level yaitu: Internal/Physical Level, External/View Level, Conceptual/Logical Level. Tujuan utama dari arsitektur 3 level tersebut adalah untuk menyediakan data independence yang terbagi dua: Logical Data Independence (kebebasan data secara logika), Physical Data Independence (kebebasan data secara fisik). Untuk menggambarkan data pada tingkat eksternal dan konseptual digunakan model data berbasis objek atau model data berbasis record. Bahasa query formal dan komersial adalah bahasa pada model data relasional, yang mana model data relasional merupakan salah satu dari model data berbasis record. Agar terciptanya basis data, maka butuh proses pembuatan. Langkah-langkah yang dapat diambil dalam perancangan basis data sebagai berikut: mendefinisikan kebutuhan data, rancangan konseptual, rancangan implementasi, rancangan fisik, langkah perbaikan. Suatu teknik untuk mengorganisasikan data kedalam tabel-tabel untuk memenuhi kebutuhan pemakai didalam suatu organisasi disebut normalisasi. Tujuan normalisasi: untuk menghilang kerangkapan data, untuk mengurangi kompleksitas, untuk mempermudah pemodifikasian data. Sedangkan Tahapan Normalisasi: bentuk tidak normal, bentuk normal pertama (1NF), bentuk normal kedua (2NF), bentuk normal ketiga (3NF), bentuk normal boyce-codd (BCNF), bentuk normal keempat (4NF), bentuk normal kelima.


PENUTUP

Demikian yang dapat saya paparkan mengenai materi yang menjadi pokok bahasan dalam makalah ini, tentunya masih banyak kekurangan dan kelemahannya, karena terbatasnya pengetahuan dan kurangnya rujukan atau referensi yang ada berhubungannya dengan judul makalah ini. Kami banyak berharap bagi para pembaca bersedia memberikan kritik dan saran yang membangun kepada saya selaku penulis demi sempurnanya makalah ini. Semoga makalah ini berguna bagi kita khususnya juga para pembaca yang telah berkenan membaca makalah kami ini.


DAFTAR PUSTAKA



Demikianlah Makalah ini saya buat semoga dapat berguna untuk diri saya dan pembaca semua,...
jangan lupa komentar yeee..... :P